Thursday, 19 January 2012

pengorbananmu..


ibu..



kau sanggup berlapar dahaga demi anak-anakmu,
andai lauk itu adalah kegemaran anak-anakmu
kau sanggup ketepikan hakmu dengan berlaukkan ulam-ulaman.

pernah aku merajuk kerna kau tak bisa menggoreng nasi untuk ku
tapi dengan sabar kau melayan karenah anakmu ini,
pernah juga ku merajuk kerna tiada lauk kegemaranku
seperti biasa kau cuba seupaya mungkin untuk memujukku
dengan menebalkan muka mu meminta lauk dari mak cik zainab rumah sebelah

jika kempat-empat anakmu membuat ragam yang berbeza,
tidak pula bebelan panjang yang kau berikan
sebaliknya senyuman yang terukir dibibirmu.

pernah dulu aku meminta kau belikan mainan untukku.
namun jawapanmu mudah dan memotivasikan ku
"nanti kita kaya kita beli na.."
padamu mungkin kau menipu untuk memujukku
tapi dalam hatiku kau bukan menipu
kerna aku percaya kita bukan selamanya akan susah


begitu tabah dan sabar kau melayan karenah anak-anakmu. ku harap kesabaran ini dapat kuwarisi demi mendidik anakku akan datang. Ada sesuatu yang membuat aku risau dan gelisah iaitu  mampukah aku melayanmu nanti seperti mana kau melayanku dahulu dan sekarang. doakanlah anakmu ini agar sentiasa berada pada jalan yang benar, agar Allah teguhkan hati ini semoga dijauhkan dari melupakan diriku yang sebenar..

No comments:

Post a Comment