Thursday, 28 February 2013

Inferior sang pelajar

"hang tak yah nak Pulun sangat la.. orang dah tau dah aih jawapan tu. saja malaih nak tunjuk ja."

"Giat gila baq hang dia tu. bajet dia sorang ja rajin. tu bukan pa, nak ambik hati cikgu la tu"

"Stress aku dengan hang ni. soklan bodo macam tu pon nak tanya ka. adik aku hat kat tadika pon boleh jawab soklan hang tu"

"Poyo giler mamat tu. baru balik US ingat dia jela yang boleh speaking.. relaks dah ar. Orang lain pon boleh speaking gak xde la nak menunjuk macam dia tu. ptuih"


Inilah antara contoh-contoh dialog zaman persekolahan dulu. POYO, PULUN, GIAT adalah gelaran-gelaran yang diberikan kepada mereka yang nampak lebih menonjol sedikit samada dalam mengeluarkan pendapat, bertanya soalan atau sentiasa berdampingan dengan guru. Paling teruk mereka yang dikatakan lantang ini kekadang turut di'pulau' oleh rakan-rakan sendiri.

Pengalaman sendiri, pernah beberapa sahabat dilabelkan dengan gelaran tertentu, sehinggakan mereka merasa 'inferior' bila berhadapan dengan orang lain. Jelas suasana persekolahan di kebanyakan sekolah di Malaysia tidak menggalakkan budaya berfikir, bersoal-jawab dan sebagainya. Jika di pengakhiran kelas, cikgu bertanya 'ada apa-apa soalan?' pasti jawapannya 'tidak'.

Maka tidak hairanlah jika pelajar-pelajar Malaysia acap kali dilabelkan sebagai, pendiam, pemalu, pasif, datang hanya penuh kerusi je dan sebagainya. sebab persekitaran kita membantutkan budaya penampilan diri. nak tanya sikit, orang condemn.

Berada dalam persekitaran yang sebegitu, kekadang aku turut menjadi antara pengcondemn bila tengok orang lain nampak pulun sikit. Walhal tiada sebarang kesalahan yang dilakukan. Perkara inilah yang perlu ditekankan agar generasi akan datang tidak terperangkap dengan persekitaran yang mebantutkan pembinaan karekter individu. Agar orang Melayu tidak terus layu dan berani untuk menyuarakan pendapat.

Lain benar jika hendak dibandingkan dengan bangsa lain. Mereka lebih ke hadapan dalam menampilkan diri menyampaikan pandangan dan hasrat hati. yang kita mampu hanyalah, 'biaq depa cakap dah la, kita iyakan ja'

Berkawan dengan rakan-rakan yang terdiri dari pelbagai latar belakang bangsa disini, jelas menampakkan perbezaan. Orang Arab (mesir) lebih lantang dalam menyurakan pendapat. Jika penyampaian khatib dalam Khutbah jumaat, ada perkara yang tidak memuaskan hati mereka tanpa segan silu akan bangun membangkang dan menyuarakan pendapat. to some extend, perlu juga mereka ini untuk belajar lebih menghormati. :) .

Isunya di sini ialah kecenderungan masyrakat kita yang suka melabel atau menggelar seseorang yang seterusnya memundurkan lagi pembinaan aspek jati diri seseorang individu..




Monday, 25 February 2013

beradab itu Perlu

Aku bukanlah orang yang sudah lama dalam liku-liku organisasi dakwah ini. Sedang merangkak-rangkak dalam medan tarbiyah ini. Antara perkara yang mendorong untuk aku mengikuti organisasi dakwah ini ialah kerana malunya aku pada kurangnya pengetahuan akan agamaku sendiri. Terasa diri ini kosong dengan terselitnya unsur2 maksiat dan jahiliyah dalam diri. Kerana inginkan sesuatu yang lebih baik buat diri, ummat dan Islam ini aku merasakan penyertaan dalam organisasi dakwah ini perlu bagi membantu gerak kerja pengislahan umat Islam kepada kembali menyelami tuntutan-tuntutan yang perlu dilaksanakan.

dan aku rasa inilah antara alasan awal kebanyakan mereka yang menyertai gerabak dakwah ini. Sedar akan tanggungjawab dan bebanan yang perlu dilaksanakan. dengan itu, kita mula melibatkan diri dalam organisasi atau jemaah tertentu. Samada, IKRAM, PAS, ISMA, ABIM, HALUAN dan sebagainya. Mungkin akan ada yang pertikai, kenapa banyak sangat berjemaah, satukan semuanya tak boleh ke ?, so that xde lah khilaf banyak sangat. Aku bukanlah orang yg arif dalam mengeluarkan dalil2 qat'ie dalam membahaskan sesuatu isu, namun apa yang aku rasakan penubuhan jemaah yang berbeza ini adalah fitrah atas asbab perbezaan dalam kita berfikir berkaitan sesuatu isu.

Kerna aku merasakan kesemuanya mempunyai objektif yang sama iaitu menyedarkan ummah akan indahnya mengamalkan nilai2 Islam. Mungkin kaedah dan cara fikir yang berbeza, membezakan organisasi ini. Andai sudah ada UITM, maka tidak salah untuk wujudnya UIAM dalam memperkasakan rakyat malaysia dalam aspek pendidikan. mungkin juga akan ada yang pertikai, kenapa tak besarkan je UIAM dan tambah tenaga pekerja instead of buat uni lain banyak2. Yang pasti kaedah dan gerak kerja kedua-dua universiti ini mungkin berbeza, namun yang pasti objektif asalnya adalah sama iaitu untuk menaiktarafkan aspek pendidikan buat rakyat malaysia. Dari sudut yang lain, mungkin ada aspek lain yang perlu ditekankan mengikut sudut pandang masing-masing. Ini hanyalah sebagai contoh dan analogi sahaja.

Namun, dalam berbeza jemaah/organisasi/fikrah/ideologi, aku sangat mengharapkan masing2 dapat menjaga adab dalam membincangkan sesuatu isu. Aib-mengaibkan sesama saudara Islam henti-hentikanlah.. sedih tengok. Orang yang baru nak kenal dengan gerakan Islam akan rasa jelek dengan perangai-perangai gerakan dakwah sebegini. Boleh untuk berdebat/berbincang di public (eg facebook), namun buatlah dengan cara seorang ikhwah yang ditarbiyah dengan nilai-nilai Islam. Andai merasakan perbincangan itu tidak membawa sebarang kebaikan maka, berdiam itu lebih baik.

Mungkin aku bukanlah orang yang layak untuk menyentuh isu-isu ini, namun aku sendiri jelek dengan adegan-adegan ini. Syaitan bertepuk tangan melihat mereka yang dikatakan 'penggerak' masih disibukkan dengan isu-isu yang kecil sedang isu-isu yang lebih besar diketepikan. Perlu untuk kita menyuarakan pendapat atau cadangan dalam membaiki sesuatu keadaan, namun buatlah dengan cara yang paling berhemah..

"49-10:  Sesungguhnya orang Mukmin adalah bersaudara, maka damaikanlah antara kedua-dua saudara kamu, dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu mendapat rahmat."
"49-12:  Wahai orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan daripada prasangka, sesungguhnya sebahagian daripada prasangka itu adalah dosa, dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain, dan janganlah sebahagian kamu mengumpat sebahagian yang lain. Apakah seseorang antara kamu suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu berasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah.  Sesungguhnya Allah adalah al-Tawwab (Maha Penerima taubat), lagi al-Rahim (Maha Mengasihani)."
 Kerna tujuan kita satu, iaitu untuk mendaulatkan Islam, maka hormat-menghormati itu perlu..




lagu pejuang agama buat mereka yang merasakan mereka 'pejuang agama'!!