Saturday, 4 February 2012

hadiah 'air mata'

pejam celik-pejam celik, aku sudah menjejakkan kaki di bumi ireland. Alhamdulillah, salah satu cita-cita sudah tercapai. yang tinggal hanya usahaku untuk menghabiskan pengajian dalam bidang kedoktoran ini sahaja.

terkenang saat aku mendapat result SPM dulu, ujian-ujian 'kecil' menjengah sebentar sekadar menguji kesungguhanku dalam menuntut ilmu.
jika orang bertanya kepadaku, 'apakah pengalaman yang tak dapat dilupakan sepanjang 21 tahun hidup di dunia ni?'

sudah pasti pengalaman aku mendapat result SPM masih segar dalam ingatan. dalam keadaan Malaysia diuji dengan masalah ekonomi, aku juga turut teruji. berbekalkan RM20 untuk perjalanan menaiki bas ke Pokok Sena, cukup sekadar tambang bas pergi dan balik sahaja. makan?? puasa jela separuh hari.
namun, tersalah perhitungan, aku terbeli sebuku roti dan sebotol air mineral. alamatnya, aku perlu mencari kaedah lain untuk tambang bas balik nanti.

sampai sahaja di sekolah, rakan-rakan sudah bersama dengan slip keputusan masing-masing. pelbagai perasaan bercampur-baur menuju meja penyerahan slip result. ketika itu, Allahyarham Cikgu Khairuddin (bekas guru kelas 5P) menjaga kaunter. dengan tenang dia mencari slip keputusanku dan dalam masa yang sama hanya Allah yang tahu apa perasaanku ketika itu. setelah aku melihat result SPMku, secara spontan aku berkata kepada cikgu Khairuddin.
"cikgu, saya nak peluk cikgu boleh?"
"peluklah.."

mungkin itulah pelukan terakhir aku dengan Allahyarham, apabila dia menghembuskan nafas terakhir setahun kemudian disebabkan oleh barah mulut.
mak di rumah menelefon, bertanyakan khabar 'gembira' atau 'derita'. aku memberikan jawapan,
"cukup-cukup makan ja mak.."

dalam perjalanan balik, aku terpaksa call mak untuk suruh abah menjemput di Batu Lima. untuk balik ke rumah aku terpaksa tukar bas lain dengan jarak lebih kurang 10km.
"abah tengah tido. wan balik nek bas bole?"
"mak, bukan wan takmau balik nek bas. tapi, duit dah abis..."
mendengar jawapanku, esak tangis mak kedengaran di hujung talian.

sampai sahaja aku di rumah, aku menyerahkan slip SPM ku kepada mak. dengan linangan air mata mak menyambut kejayaanku dalam SPM.
orang lain mungkin dijanjikan hadiah yang lumayan jika mendapat result cemerlang. bagiku, cukuplah 'air mata' kegembiranmu menjadi hadiah penyambut keputusanku..


sekadar perkongsian untuk memotivasikan diri. kesusahan bukan penghalang sesebuah kejayaan. yang lebih utama adalah kesungguhan menuntut ilmu. akan lebih manis, jika tuntutan ilmu itu diniatkan kerana Allah.

"Allah akan mengangkat orang-orang yang beriman yang mempunyai ilmu diantara kamu dengan beberapa derajat"(QS.Al-Mujadallah : 11)

dalam ayat yang lain,

 "Katakanlah :"samakah orang-orang yang berilmu dan orang-orang yang tidak berilmu" (QS, Az-Zumar : 9), jelas menyuruh manusia itu untuk berfikir apakah kira-kira manusia yang berilmu dengan manusia yang tidak berilmu itu sama.


oleh itu, perlu kita ingatkan dalam diri masing-masing untuk sentiasa menanam minat menuntut ilmu walaupun pelbagai ujian dan tekanan datang 'mengusik'. 


azu-one

No comments:

Post a Comment