Thursday, 19 January 2012

pengorbananmu..


ibu..



kau sanggup berlapar dahaga demi anak-anakmu,
andai lauk itu adalah kegemaran anak-anakmu
kau sanggup ketepikan hakmu dengan berlaukkan ulam-ulaman.

pernah aku merajuk kerna kau tak bisa menggoreng nasi untuk ku
tapi dengan sabar kau melayan karenah anakmu ini,
pernah juga ku merajuk kerna tiada lauk kegemaranku
seperti biasa kau cuba seupaya mungkin untuk memujukku
dengan menebalkan muka mu meminta lauk dari mak cik zainab rumah sebelah

jika kempat-empat anakmu membuat ragam yang berbeza,
tidak pula bebelan panjang yang kau berikan
sebaliknya senyuman yang terukir dibibirmu.

pernah dulu aku meminta kau belikan mainan untukku.
namun jawapanmu mudah dan memotivasikan ku
"nanti kita kaya kita beli na.."
padamu mungkin kau menipu untuk memujukku
tapi dalam hatiku kau bukan menipu
kerna aku percaya kita bukan selamanya akan susah


begitu tabah dan sabar kau melayan karenah anak-anakmu. ku harap kesabaran ini dapat kuwarisi demi mendidik anakku akan datang. Ada sesuatu yang membuat aku risau dan gelisah iaitu  mampukah aku melayanmu nanti seperti mana kau melayanku dahulu dan sekarang. doakanlah anakmu ini agar sentiasa berada pada jalan yang benar, agar Allah teguhkan hati ini semoga dijauhkan dari melupakan diriku yang sebenar..

Tuesday, 17 January 2012

kebetulan atau ketentuan...?

untuk entry kali ni, ingin aku ceritakan satu kisah yang terjadi semasa kami berjaulah di Turki baru-baru ini. kisahnya mengenai sebuah camera.

sekadar gambar hiasan.


dalam perjalanan dari Istanbul ke Bursa (untuk bermain ski) kami terserempak dengan seorang brother Tunisia yang juga dalam perjalanan ke sana. melihat akan kebolehannya menguasai simple vocab dalam bahasa Turki sudah cukup melegakan kami. satu cabaran bagi setiap pelancong yang ingin travel di Turki adalah masalah komunikasi apabila keadaannya sangat sukar untuk bertemu dengan mereka yang boleh bercakap dalam bahasa English. dalam perjalanan menuju ke puncak Uludag (tempat bermain ski), Rejab (nama brother Tunisia) sempat mengambil telefon number driver van yang kami naiki bersama tu. setelah tiba di puncak Uludag kami berjanji akan turun semula dalam pukul 5 petang. namun disebabkan brother Rejab agak tergesa-gesa untuk mengejar feri ke Istanbul dia bergerak terlebih dahulu sambil memberikan contact no driver van yang kami naiki tadi kepada seorang rakan.

kisah camera tersebut bermula apabila kami dalam perjalanan pulang dari Uludag menuju ke Bursa. secara kebetulan, sekali lagi kami terserempak dengan pak cik driver tadi semasa mencari van untuk bergerak ke Bursa. dalam perjalanan pulang, hampir semua daripada kami tertidur kerana kepenatan. sampai satu ketika aku terdengar seolah-olah ada barang terjatuh ke lantai van. dalam hati aku berkata mungkin phone salah seorang dari kami. setelah sampai di Bursa, dalam keadaan agak tergesa-gesa kami memeriksa barangan kami takut-takut tercicir dalam van sambil bergegas untuk mendapatkan bas ke Istanbul.

Dalam perjalanan, salah seorang sahabat menyedari cameranya hilang dan berkemungkinan besar tertinggal di dalam van yang kami naiki tadi. untuk mengesahkan sama ada camera tersebut betul-betul tercicir di atas van tadi, kami cuba untuk menelefon     contact number pak cik driver tadi. namun, masalah timbul apabila pak cik tersebut tidak boleh bertutur dalam bahasa English dan sebaliknya kami yang sama sekali tidak tahu-menahu bahasa Turki. setelah tiba di hostel, kami terus mendapatkan pertolongan dari brother Ehsan (pengurus hostel kami yang boleh bercakap dalam bahasa English). dengan tenang dia menjawab, camera tersebut masih berada dalam tangan pak cik tadi dan besok boleh ambil di Bursa. berita tersebut sudah cukup untuk melegakan hati kami lebih-lebih lagi pemilik camera tersebut.

setelah diteliti kisah perjalanan kami di sana, aku terfikir, bagaimana jika Allah tidak pertemukan kami dengan brother Tunisia (Rejab) tersebut, tergerakkah hati kami untuk mengambil contact no driver van itu.

yang kedua, secara kebetulan, semasa kami mencari-cari van untuk bergerak ke Bursa sekali lagi kami bertemu dengan pakcik driver yang kami naik tadi. andai van lain yang kami naik, contact number di tangan sudah tidak berguna lagi.



bagaimana pula jika pak cik driver tadi seorang yang tidak jujur, boleh saja dia perdayakan kami yang sama sekali tidak tahu selok-belok kehidupan orang Turki. apatah lagi pelancong asing yang pertama kali menjejakkan kami di bumi Uthmaniyah.


sukar untuk menjawab soalan andaian sebegini. namun kita harus ingat Allah lah yang mengatur segala perjalanan kejadian di langit dan di bumi.

"Dan pada sisi Allahlah kunci-kunci semua yang gaib; tak ada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri, dan Dia mengetahui apa yang di daratan dan di lautan, dan tiada sehelai daun pun yang gugur melainkan Dia mengetahuinya (pula), dan tidak jatuh sebutir biji pun dalam kegelapan bumi dan tidak sesuatu yang basah atau yang kering, melainkan tertulis dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfuzh)." (al-An'aam: 59)


dalam keadaan tersebut, perlunya kebergantungan kita kepada Allah Tuhan yang Maha Mengetahui segala sesuatu. Usaha dan tawakal untuk mencapai sesuatu perlu dilaksanakan dengan yakin dan bersungguh-sungguh. Insya Allah, kesudahan yang baik akan kita peroleh jika setiap perbuatan yang kita lakukan bersandarkan kepada Allah

akhirnya, syukur Alhamdulillah camera tersebut berjaya ditemui semula pada keesokan harinya.. :)
.
bermain ski di Uludag

Sunday, 15 January 2012

kita kini..

Pada era ini., kita lebih gemar berbicara mengenai isu fiqh berbanding isu aqidah. tatkala ummat islam diuji dengan pelbagai fahaman dan ideologi barat yg boleh menggugat jati diri ummat islam, kita disibukkan dengan pelbagai perbalahan politik yang sama sekali tidak menitikberatkan masalah yang dihadapi umat kini.. Murtad, zina, arak dan judi kian menjadi-jadi. 

Kita lebih suka mendengar orang berbicara isu fiqh yang berkaitan hukum hakam sedangkan itu pada hemat saya ia merupakan cabang dalam islam berbanding isu aqidah yang merupakan tunjang keislaman seseorang. oleh itu, tidak hairanlah jika pelbagai fahaman negatif senang sekali menular dalam pemikiran umat islam. 

Unsur2 jahiliah semakin ketara dilakukan oleh umat islam lebih2 lagi orang melayu islam. kita kini begitu mangli dengan isu pembuangan bayi. 

Menurut satu sumber 'selain daripada dibunuh atau dibuang, berdasarkan statistik Jabatan Pendaftaran Negara (JPN) bagi 2000 hingga 2008 pula, 257,000 kanak-kanak didaftarkan tidak mempunyai nama bapa. Lebih menyedihkan bagi tempoh 1999 hingga 2003 saja, 44 peratus anak yang tidak mempunyai nama bapa adalah anak orang Islam iaitu 30,978 daripada 70,430 kanak-kanak yang didaftarkan.' 1

mudahnya generasi kini terikut-ikut dengan pemahaman tertentu


Menyingkap 1400 tahun yang lalu, betapa nabi menekankan kepentingan ilmu aqidah sebelum ditekankan ilmu fiqh melihat akan jahiliah yang dilakukan oleh masyarakat pada waktu itu. sehinggakan seorang hamba sanggup pertahankan kalimah tauhidnya walaupun diuji dengan begitu dasyat sekali dek begitu memahami akan apa itu aqidah. seorang sahabat sanggup merentasi benua demi menyebar dan mempertahankan aqidah setelah mereka betul2 faham apa itu aqidah. bagaimana dengan Maha Bijaksananya Allah menurunkan ayat2 Makiyyah yang berkisar tentang ilmu aqidah untuk memperbaiki akhlak masyrakat Arab ketika itu.

Pada hemat saya, perlu kita tekankan kembali kepentingan ilmu aqidah dan mentauhidkan Allah yang satu. di sini bukan saya bermaksud ilmu fiqh itu tidak penting, tapi melihat perkembangan semasa di mana ramai antara kita yang lebih gemar berbicara ilmu cabang dari ilmu tunjang. 


sumber:

Saturday, 14 January 2012

andai mereka pergi..

Andai mereka pergi dahulu sebelum ku.,

bersediakah aku untuk menjadi wali dalam memikul tanggungjawab menyempurnakan pengebumian mereka..

sudah sempurnakah bacaan Al-Quranku yang akan disedeqahkan sebagai bekalan buat mereka ketika bertemu Rabnya. atau aku hanya mampu berdiam diri dan gelisah mencari qari dan qariah untuk membacakan al-Quran buat mereka. seterusnya menghancurkan harapan mereka yang ingin sekali mendengar bacaan ayat suci Al-Quran yang keluar dari mulutku.

mampukah aku memandikan jasad suci mereka menurut kaifiat yang ditentukan syarak. atau aku hanya mampu mengintai dari luar dan menyerahkan kepada tok imam dan AJK masjid yang melaksanakannya. bagaimana jika terdapat aib mereka, siapa yang akan menutupinya jika bukan aku. jika dulu mereka memandikan aku dengan penuh kelembutan dan kasih sayang, apa imbalan yang mereka peroleh daripada ku pada saat itu.

jika diserahkan kain kafan kepadaku, bolehkah aku memakaikannya pada jasad mulia mereka. atau mungkin pada saat itu aku terkedu dek istilah 'kafan' yang digunakan membuktikan kejahilan aku akan ilmu fardh.

yakinkah aku untuk bangun berdiri mengimamkan solat jenazah mereka tatkala tiada siapa tampil kehadapan. pada saat itu, lancarkah lidahku untuk melafazkan kalimat doa agar roh mereka tenang ketika menghadap tuhan sekalian alam.

jika mereka adalah orang tersayang, sejauh mana kita mampu buktikan kesayangan kita terhadap mereka. adakah dengan pelbagai kemewahan dunia yang kita berikan sudah cukup untuk kita katakan kita sayang mereka. bagaimana dengan kehidupan mereka dan kita yang kekal abadi nanti?? sudah cukup bersediakah kita untuk menghadapi hari itu??