Saturday, 14 January 2012

andai mereka pergi..

Andai mereka pergi dahulu sebelum ku.,

bersediakah aku untuk menjadi wali dalam memikul tanggungjawab menyempurnakan pengebumian mereka..

sudah sempurnakah bacaan Al-Quranku yang akan disedeqahkan sebagai bekalan buat mereka ketika bertemu Rabnya. atau aku hanya mampu berdiam diri dan gelisah mencari qari dan qariah untuk membacakan al-Quran buat mereka. seterusnya menghancurkan harapan mereka yang ingin sekali mendengar bacaan ayat suci Al-Quran yang keluar dari mulutku.

mampukah aku memandikan jasad suci mereka menurut kaifiat yang ditentukan syarak. atau aku hanya mampu mengintai dari luar dan menyerahkan kepada tok imam dan AJK masjid yang melaksanakannya. bagaimana jika terdapat aib mereka, siapa yang akan menutupinya jika bukan aku. jika dulu mereka memandikan aku dengan penuh kelembutan dan kasih sayang, apa imbalan yang mereka peroleh daripada ku pada saat itu.

jika diserahkan kain kafan kepadaku, bolehkah aku memakaikannya pada jasad mulia mereka. atau mungkin pada saat itu aku terkedu dek istilah 'kafan' yang digunakan membuktikan kejahilan aku akan ilmu fardh.

yakinkah aku untuk bangun berdiri mengimamkan solat jenazah mereka tatkala tiada siapa tampil kehadapan. pada saat itu, lancarkah lidahku untuk melafazkan kalimat doa agar roh mereka tenang ketika menghadap tuhan sekalian alam.

jika mereka adalah orang tersayang, sejauh mana kita mampu buktikan kesayangan kita terhadap mereka. adakah dengan pelbagai kemewahan dunia yang kita berikan sudah cukup untuk kita katakan kita sayang mereka. bagaimana dengan kehidupan mereka dan kita yang kekal abadi nanti?? sudah cukup bersediakah kita untuk menghadapi hari itu??

No comments:

Post a Comment