Tuesday, 17 January 2012

kebetulan atau ketentuan...?

untuk entry kali ni, ingin aku ceritakan satu kisah yang terjadi semasa kami berjaulah di Turki baru-baru ini. kisahnya mengenai sebuah camera.

sekadar gambar hiasan.


dalam perjalanan dari Istanbul ke Bursa (untuk bermain ski) kami terserempak dengan seorang brother Tunisia yang juga dalam perjalanan ke sana. melihat akan kebolehannya menguasai simple vocab dalam bahasa Turki sudah cukup melegakan kami. satu cabaran bagi setiap pelancong yang ingin travel di Turki adalah masalah komunikasi apabila keadaannya sangat sukar untuk bertemu dengan mereka yang boleh bercakap dalam bahasa English. dalam perjalanan menuju ke puncak Uludag (tempat bermain ski), Rejab (nama brother Tunisia) sempat mengambil telefon number driver van yang kami naiki bersama tu. setelah tiba di puncak Uludag kami berjanji akan turun semula dalam pukul 5 petang. namun disebabkan brother Rejab agak tergesa-gesa untuk mengejar feri ke Istanbul dia bergerak terlebih dahulu sambil memberikan contact no driver van yang kami naiki tadi kepada seorang rakan.

kisah camera tersebut bermula apabila kami dalam perjalanan pulang dari Uludag menuju ke Bursa. secara kebetulan, sekali lagi kami terserempak dengan pak cik driver tadi semasa mencari van untuk bergerak ke Bursa. dalam perjalanan pulang, hampir semua daripada kami tertidur kerana kepenatan. sampai satu ketika aku terdengar seolah-olah ada barang terjatuh ke lantai van. dalam hati aku berkata mungkin phone salah seorang dari kami. setelah sampai di Bursa, dalam keadaan agak tergesa-gesa kami memeriksa barangan kami takut-takut tercicir dalam van sambil bergegas untuk mendapatkan bas ke Istanbul.

Dalam perjalanan, salah seorang sahabat menyedari cameranya hilang dan berkemungkinan besar tertinggal di dalam van yang kami naiki tadi. untuk mengesahkan sama ada camera tersebut betul-betul tercicir di atas van tadi, kami cuba untuk menelefon     contact number pak cik driver tadi. namun, masalah timbul apabila pak cik tersebut tidak boleh bertutur dalam bahasa English dan sebaliknya kami yang sama sekali tidak tahu-menahu bahasa Turki. setelah tiba di hostel, kami terus mendapatkan pertolongan dari brother Ehsan (pengurus hostel kami yang boleh bercakap dalam bahasa English). dengan tenang dia menjawab, camera tersebut masih berada dalam tangan pak cik tadi dan besok boleh ambil di Bursa. berita tersebut sudah cukup untuk melegakan hati kami lebih-lebih lagi pemilik camera tersebut.

setelah diteliti kisah perjalanan kami di sana, aku terfikir, bagaimana jika Allah tidak pertemukan kami dengan brother Tunisia (Rejab) tersebut, tergerakkah hati kami untuk mengambil contact no driver van itu.

yang kedua, secara kebetulan, semasa kami mencari-cari van untuk bergerak ke Bursa sekali lagi kami bertemu dengan pakcik driver yang kami naik tadi. andai van lain yang kami naik, contact number di tangan sudah tidak berguna lagi.



bagaimana pula jika pak cik driver tadi seorang yang tidak jujur, boleh saja dia perdayakan kami yang sama sekali tidak tahu selok-belok kehidupan orang Turki. apatah lagi pelancong asing yang pertama kali menjejakkan kami di bumi Uthmaniyah.


sukar untuk menjawab soalan andaian sebegini. namun kita harus ingat Allah lah yang mengatur segala perjalanan kejadian di langit dan di bumi.

"Dan pada sisi Allahlah kunci-kunci semua yang gaib; tak ada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri, dan Dia mengetahui apa yang di daratan dan di lautan, dan tiada sehelai daun pun yang gugur melainkan Dia mengetahuinya (pula), dan tidak jatuh sebutir biji pun dalam kegelapan bumi dan tidak sesuatu yang basah atau yang kering, melainkan tertulis dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfuzh)." (al-An'aam: 59)


dalam keadaan tersebut, perlunya kebergantungan kita kepada Allah Tuhan yang Maha Mengetahui segala sesuatu. Usaha dan tawakal untuk mencapai sesuatu perlu dilaksanakan dengan yakin dan bersungguh-sungguh. Insya Allah, kesudahan yang baik akan kita peroleh jika setiap perbuatan yang kita lakukan bersandarkan kepada Allah

akhirnya, syukur Alhamdulillah camera tersebut berjaya ditemui semula pada keesokan harinya.. :)
.
bermain ski di Uludag

No comments:

Post a Comment