Tuesday, 9 September 2014

Ukur Perut Dengan Manometer

Bismillah..

Setelah berbulan tak terusik, rasanya perlu juga utk menulis sesuatu pada ruangan blog ini. dah namanya pon Belajar Menjadi Hambanya, sudah tentu banyak yang perlu belajar, diubah, dan refleksi yang perlu dilakukan.

Renyai-renyai hujan yang turun menyimbah Penang,

Exam Pengajian Islam yang terpaksa dipostpone atas faktor-faktor tertentu

Rotation Ortho yg nampak sangat jahilnya aku berkaitan tulang

sudah cukup untuk menaikkan selera makan.

Apatah dengan mudahnya untuk didapati jika hendak dibandingkan dengan kehidupan di Ireland dulu.

Jika dulu, everything is haram until proven otherwise. Sebaliknya setelah pulang ke Malaysia.

Sedang terdetik untuk keluar makan KFC, terbaca pada satu entry yg tajuknya 'Anak makan McD, ibu di kampung..'-belum sempat lagi baca artikel tersebut terasa seolah ditembak tepat ke dahi.

Sedang si ibu dan abah di kampung bersusah payah mencari nafkah dengan menoreh getah yang entah apa lauk mereka hari ini. Ditambah dengan harga getah yang menjunam jatuh (rm1.80 perkilo). (itupon ada menteri bangga purata pendapatan rakyat malaysia naik ;(

Tak mustahil, kalau hanya bermenukan ikan masin atau telur goreng atau juga sardin tin.

Sedang aku??

walau hanya rm770 yang diperuntukkan oleh MARA, bernafsu besar untuk makan di restoran mewah, membeli kasut mahal. umhh

ok lah. tak nak cakap bnyak, takut tak termakan pula nnti. Yang penting jangan membazir, ukur saiz perut sebelum membeli. Kalau mampu bantu parents dengan biasiswa yang kita dapat sangatlah beruntung buat parents dan juga anak tersebut.


ps: mak abah, minta maaf kalau sekali sekala berbelanja seperti orang yang tak kenal asal usul. ;0 huhu

No comments:

Post a Comment