Tuesday, 26 March 2013

Oh Tulang Rusukku..

test test...

tengok tajuk pon geleng kepala dah *facepalm.

Bismillahirrahmanirrahim..



'wei mat hg dah ada marka belum? xkan single lagi kot'
'enta bila nak kawin. jangan tunggu lama sangat akhi'
'dah isi borang belum syeikh'
Antara soalan-soalan yang mungkin terkena pada sesetengah dari kita. Almaklum la umur pon dah layak kahwin dah.

pesan seorang ustaz,

" orang yang punya agenda yang besar, dia akan betul-betul fikir dan ambil berat soal isu perkahwinan"

Ustaz Don pula pernah berkata,

"Orang yang fikir soal perkahwinan, dia akan mula berfikir bagaimana untuk nak cari duit, pekerjaan, kereta dan rumah. tapi orang yang fikir nak cari duit dulu, dia akan disibukkan dengan kereta mewah, banglo besar sebelum memikirkan soal kahwin."

Entry kali ini tidaklah akan menyentuh isu kahwin itu secara khusus tapi lebih kepada sikap kita terhadap isu kahwin. Perlu untuk kita berfikir soal masa depan. Namun usahlah jadi ANGAU..

'ana sedang menanti tulang rusuk ana yang Allah pisahkan buat sementara waktu'
'hadirku sebagai mujahidah adalah pelengkap buat mu mujahid'
Menyampah tak tengok status-status sebegini. lebih-lebih lagi keluar dari mulut kader2 dakwah.
Yes, tak salah untuk berfikir soal kahwin, tetapi jangan ANGAU!!

Kekadang golongan anak muda kini digedikkan oleh drama2 islamik sekolah agama, novel2 cintan-cintun dan bermacam-macam lagi..

Bila ditekankan untuk fikir soal perkahwinan, perkara utamanya ialah persediaan kita untuk menghadapi perkahwinan tersebut.

Mana mungkin untuk menjadi seorang 'imam' kalau bacaan al-quran masih tergagap
Mana mungkin untuk menjadi seorang 'imam' kalau subuh pun digajah-gajahkan
Mana mungkin untuk menjadi seorang 'imam' kalau prestasi akademik dialah yang tercorot
Mana mungkin untuk menjadi seorang 'imam' kalau dengan mak ayah pon tiada hormat.

mana mungkin, mana mungkin!!!!

Perlu untuk kita bersedia dengan erti kata memperbaiki diri kita sendiri. Andai diri dikenali sebagai seorang yang tidak terurus, maka urus-uruskanlah. Mantapkan diri dengan ilmu2 agama. Kerapkan diri hadir solat berjemaah. Study jangan main-main. Kalau dah bekerja, bekerja juga jangan main-main.

Perkara kedua barulah difikirkan tentang pasangan. Andai punya agenda yg lebih besar, kita akan betul2 fikirkan dengan siapa kita akan kahwin, ciri2 dia bagaimana. Andai aku kahwin dengan dia, perjalanan dakwah &tarbiah ini akan terus maju atau sebaliknya. bukan hanya sekadar rupa.

Kalau rasa diri belum bersedia, usah menggedikkan diri. bersedia dengan memperbaiki diri itu adalah jauh lebih baik daripada angau seorang diri..

 -selingan video matlutfi

No comments:

Post a Comment