Tuesday, 13 March 2012

warkah terakhir

Fikiranku buntu. Aku sungguh kecewa dengan jawapan yang diberikan oleh medical officer (MO) tadi.

"Saya tengok kamu ni ok je. tak nampak macam teruk sangat pon. saya faham benar bila student macam kamu datang dengan alasan sakit kepala, tak lain tak bukan mesti nak MC."

Pedih hatiku mendengar sindiran MO tadi. dalam hati aku hanya mampu istighfar dalam menahan sakit kepala yang tidak terperi.

...

Besok merupakan peluang dan harapan terakhir aku bertarung dengan sesuatu yang pasti iaitu mati. aku telah disahkan oleh pakar menghidap 'brain tumour' dan kini telah berada pada tahap kritikal yang memerlukan pembedahan. dan besok aku akan menjalani pembedahan bagi membuang tumour tersebut walaupun aku tahu peluang untuk kembali seperti biasa sangat nipis. namun aku gagahi juga kerana sudah tidak mampu lagi menanggung kesakitan dan itulah jalan terakhir.

Usai aku menunaikan solat isyak, aku bangun pula untuk menunaikan solat sunat taubat, moga-moga Allah mengampuni segala dosa-dosaku. aku dapat rasakan suatu kelainan pada malam ini. suara cengkerik sudah tidak sebingit dulu. begitu tenang. terasa bagai seluruh alam cuba untuk menenangkan hati yang penuh dengan gelisah untuk menghadapi hari esok.

Dalam keadaan yang amat payah dan sukar aku cuba mencapai sehelai kertas sebagai warkah terakhir buat abah dan ummi. pada saat ini aku merasakan andai aku 'menang' pada pertarungan besok, sungguh Allah ingin memberi peluang kedua untuk aku menebus segala dosa-dosa lalu. dan andai aku 'tewas', aku tahu Allah begitu menyayangiku untuk terus tidak berlaku dosa pada-Nya.

Selesai aku menulis, aku memanggil Karim yang berada di ruang tamu. Ku tatap wajah Karim yang begitu sayu dalam merah mata menahan jernihan air dari terus mengalir. Karimlah sahabatyang sentiasa bersamaku menempuh hari-hari penuh suka dan duka. Sejak kebelakangan ini, dia sanggup tidak pergi ke kelas demi menjagaku. Sungguh mulia hatimu akh. di kala ini, abah dan ummi sedang melaksanakan tuntutan rukun islam kelima di tanah suci Mekah. Hanya kepada rakan serumah tempat aku mengadu sakit. Moga Allah membalas jasa baik kalian.

"Karim, mohon jasa baik hang tolong serahkan surat ni kat abah dan ummi aku kalau aku 'kalah' pada pertempuran besok. maafkan aku kalau ada salah silap  dan halalkan makan minum aku sepanjang kita tinggal bersama."

"hang jangan cakap macam  tu Zaid. Banyakkan bersabar dan berdoa" masing-masing sudah tidak mampu menahan titis-titis air jernih dari terus mengalir.

Kini, aku ditolak masuk ke operation theatre. kalimah syahadah tidak lekang dibibir. doktor-doktor terus cuba untuk menenangkan aku. pandanganku kian kabur kesan suntikan bius. aku merasakan saatnya telah tiba.. semalamat tinggal dunia yang fana dan kini aku akan berhadapan dengan rabbul a'lamin.




Assalamualaikum abah dan ummi,

warkah ini zaid tulis setelah merasakan zaid sudah tidak punya masa untuk kita bertemu seperti hari-hari dulu.

ummi,
maafkan zaid andai zaid pergi dulu. janganlah ummi tangisi atas apa yang berlaku kerna itu semua sudah tertulis pada kalamnya.
maafkan zaid ummi, kerna tak mampu untuk jadi anak yang soleh yang dapat mendoakan kebahagiaan abah dan ummi seperti yang ummi selalu harapkan.
kini zaid pula begitu mengharapkan doa abah dan ummi setidak-tidaknya meringankan azab kubur zaid nanti. selalulah ummi sedekahkan zikir buat zaid nanti agar zaid dapat pungut mutiara-mutiara tersebut seperti mana yang ummi pernah ceritakan pada zaid dulu.

abah,
zaid juga ingin pohon seribu kemaafan dari abah.
zaid tak mampu untuk menjadi seorang anak yang abah impikan yang boleh membahagiakan abah dan ummi bila sudah tua nanti.
maafkan juga atas janji-janji zaid yang begitu banyak dan zaid rasa zaid sudah tidak punya waktu untuk menepati janji-janji itu semua.
zaid pernah berjanji untuk menukar atap rumah kita yang bocor dan seringkali dimasuki air jika hujan turun, tapi zaid masih belum bekerja.
zaid pernah berjanji untuk menggantikan lantai papan yang rapuh kerna serangan anai-anai.
zaid juga pernah berjanji untuk membelikan abah sebuah kereta agar abah tidak lagi basah jika pulang dari kebun.

begitu banyak janji-janji zaid yang zaid tak sempat tunaikan. zaid pernah berjanji untuk menjadi anak yang akan mendoakan dan membacakan bacaan ayat suci al-quran buat abah dan ummi dan kini zaid begitu mengharapkan doa-doa ikhlas dari abah dan ummi.

halalkan makan minum zaid.
Bersabarlah andai abah dan ummi hanya menerima jasad zaid yang sudah tidak bernyawa lagi.


anakmu yang mengharapkan pengampunan,

zaid

No comments:

Post a Comment